Berbagi Lentera

:: karena Hidup Pasti Butuh Lentera ::

Posts Tagged ‘selamat

Mendatangi Tempat Perayaan Natal

with one comment

Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Sebentar lagi, Natal akan tiba. Artinya, kaum muslimin dibingungkan tentang pertanyaan seputar perayaan ini. Semoga artikel ini dan artikel selanjutnya dapat mencerahkan. Selamat membaca.

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Apakah boleh mendatangi tempat-tempat yang menyelenggarakan perayaan ini? Apakah seseorang berdosa jika melakukan salah satu hal tadi tanpa disengaja (mengucapkan selamat natal, membalas ucapan selamat natal, mendatangi tempat-tempat perayaan -ed)? Baik itu sekedar basa-basi atau karena malu atau karena terpaksa atau karena hal lainnya? Apakah boleh menyerupai mereka dalam hal ini? (Poin-poin pertanyaan sebelumnya ditulis dalam artikel terpisah).

Jawaban
Juga diharamkan bagi kaum muslimin untuk menyamai kaum kuffar dengan mengadakan pesta-pesta dalam perayaan tersebut atau saling bertukar hadiah, membagikan gula-gula, piring berisi makanan, meliburkan kerja dan sebagainya, hal ini berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Barangsiapa menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka.” Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam bukunya Iqtidha’ ash-Shirath al-Mustaqim Mukhalafah Ashab al-Jahim menyebutkan, “Menyerupai mereka dalam sebagian hari raya mereka menyebabkan kesenangan pada hati mereka, padahal yang sebenarnya mereka dalam kebatilan, bahkan bisa jadi memberi makan pada mereka dalam kesempatan itu dan menaklukan kaum lemah.” Demikian ucapan beliau.
Read the rest of this entry »

Advertisements

Written by berbagilentera

December 24, 2008 at 3:42 am

Posted in Berbagi Nasihat

Tagged with , , , , ,

Balasan Ucapan Selamat Natal

leave a comment »

Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Sebentar lagi, Natal akan tiba. Artinya, kaum muslimin dibingungkan tentang pertanyaan seputar perayaan ini. Semoga artikel ini dan artikel selanjutnya dapat mencerahkan. Selamat membaca.

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Bagaimana kita menjawab orang yang mengucapkan natal kepada kita? (Poin-poin pertanyaan sebelum dan setelahnya ditulis dalam artikel terpisah).

Jawaban
Jika mereka mengucapkan selamat hari raya mereka kepada kita, hendaknya kita tidak menjawabnya, karena itu bukan hari raya kita, bahkan hari raya itu tidak diridhai Allah Subhanahu wa Ta’ala, baik itu merupakan bid’ah atau memang ditetapkan dalam agama mereka. Namun sesungguhnya itu telah dihapus dengan datangnya agama Islam, yaitu ketika Allah mengutus Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk semua makhluk, Allah telah berfirman,

“Artinya : Barangsiapa mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia diakhirat termasuk orang-orang yang rugi. ” [Ali Imran : 85]
Read the rest of this entry »

Written by berbagilentera

December 24, 2008 at 3:39 am

Posted in Berbagi Nasihat

Tagged with , , , , ,

Ucapan Selamat Natal

leave a comment »

Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Sebentar lagi, Natal akan tiba. Artinya, kaum muslimin dibingungkan tentang pertanyaan seputar perayaan ini. Semoga artikel ini dan artikel selanjutnya dapat mencerahkan. Selamat membaca.

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Tentang hukum mengucapkan selamat natal kepada orang kafir? (Poin-poin pertanyaan berikutnya ditulis dalam artikel terpisah).

Jawaban
“Mengucapkan selamat kepada orang-orang kafir dengan ucapan selamat natal atau ucapan-ucapan lainnya yang berkaitan dengan perayaan agama mereka hukumnya haram, hukum ini telah disepakati. Sebagaimana kutipan dari Ibnul Qayyim dalam bukunya Ahkam Ahl Adz-Dzimmah, yang mana beliau menyebutkan, Adapun ucapan selamat terhadap simbol-simbol kekufuran secara khusus, disepakati hukumnya haram. misalnya, mengucapkan selamat atas hari raya atau puasa mereka dengan mengatakan, ‘Hari yang diberkahi bagimu’ atau ‘Selamat merayakan hari raya ini’ dan sebagainya.

Yang demikian ini, kendati si pengucapnya terlepas dari kekufuran, tapi perbuatan ini termasuk yang diharamkan, yaitu setara dengan ucapan selamat atas sujudnya terhadap salib, bahkan dosanya lebih besar di sisi Allah dan kemurkaan Allah lebih besar daripada ucapan selamat terhadap peminum khamr, pembunuh, pezina atau lainnya, karena banyak orang yang tidak mantap agamanya terjerumus dalam hal ini dan tidak mengetahui keburukan perbuatannya. Barangsiapa mengucapkan selamat kepada seorang hamba karena kemaksiatan, bid’ah atau kekufuran, berarti ia telah mengundang kemurkaan dan kemarahan Allah.’ Demikian ungkapan beliau.
Read the rest of this entry »

Written by berbagilentera

December 24, 2008 at 3:31 am

Posted in Berbagi Nasihat

Tagged with , , , , ,

Jalan Golongan yang Selamat ???

with one comment

Banyak diantara kita yang muslim bingung sekali, akhir-akhir ini banyak aliran yang gak jelas. Semuanya mengaku benar. Semuanya ngaku rujuk kepada Quran dan Hadits. Tapi perilaku mereka jauh bener dengan apa yang mereka katakan. Suka tanya ke dukun, fanatik golongan, tukang ngebom, menjelekkan orang, suka mengkafirkan, durhaka kepada orang tua, menafsirkan Quran dan Hadits sekenanya, dan lainnya yang bertentangan dengan pernyataan mereka yang katanya sih cinta Quran dan Hadits.

Terus, siapa golongan yang selamat itu yah?

Golongan yang selamat ialah golongan yang setia mengikuti cara beragamanya Rosululloh dalam hidupnya dan cara beragama para sahabat sesudahnya. Yakni mengikuti Quran yang diturunkan Alloh kepada Rosul-Nya, yang beliau jelaskan kepada para sahabatnya dalam hadits yang shahih. Rosululloh memerintahkan kita berpegang teguh dengan Quran dan Hadits. Karena keduanya adalah pusaka Rosululloh yang bila berpegang dengan keduanya kita tidak akan tersesat selamanya (Hadits Shahih). Golongan yang selamat mengajak serta umat Islam untuk berpegang teguh dengan keduanya.

Read the rest of this entry »

Written by berbagilentera

November 14, 2008 at 12:10 am

Posted in Berbagi Nasihat

Tagged with , , , ,