Berbagi Lentera

:: karena Hidup Pasti Butuh Lentera ::

Gubernur Termuda, Gubernur Teladan

with 4 comments

Umur M.Zainul Majdi baru 36 tahun. Tapi,karena kiprah dan pengaruhnya di masyarakat, dia akhirnya terpilih menjadi gubernur NTB (Nusa Tenggara Barat). Pada 17 September lalu, dia dilantik Mendagri. Mungkin, dialah gubernur termuda di Indonesia saat ini.

Zainul Majdi lahir di Pancor, Lombok Timur, pada 31 Mei 1972. Ketika pilgub di NTB, dia berpapasan dengan Badrul Munir, kelahiran Sumbawa 11 Agustus 1954.

Nama Majdi mulai populer di kalangan masyarakat NTB ketika dia kembali ke daerahnya setelah menempuh program magister Jurusan Tafsir Hadis dan Ilmu Alquran Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir, pada 1999. Majdi yang lebih populer dengan nama Tuan Guru Bajang itu lantas masuk ke dunia politik. Pada Pemilu 2004, dia berhasil melenggang ke kursi DPR RI melalui Partai Bulan Bintang (PBB).

Majdi populer di mata masyarakat NTB, salah satunya, karena dia merupakan cucu ulama paling karismatis di Lombok, Almagfurullah Syekh TGKH Zainuddin Abdul Majid atau yang dikenal dengan sebutan Tuan Guru Pancor.

Setelah kakeknya meninggal dunia pada 1997, Majdi diangkat sebagai ketua Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Wathan (PB NW), organisasi massa Islam terbesar di NTB yang didirikan Tuan Guru Pancor.

Di bawah kepemimpinan Majdi, NW tumbuh dengan pesat. Tidak kurang dari 700 lembaga pendidikan dan sosial berada di bawah naungan organisasi itu. Lembaga-lembaga tersebut tidak hanya tersebar di NTB. Di beberapa daerah lain di Indonesia pun ada. Misalnya DKI, Kalimantan Timur(Kaltim), Kalimantan Barat(Kalbar), Sulawesi Selatan(Sulsel), Bali, hingga Kepulauan Batam.

Sosok Majdi yang seorang ulama memberikan warna tersendiri dalam jajaran birokrasi di Pemprov NTB di awal masa kepemimpinannya. Gebrakan pertama yang dia lakukan, memperbaiki moral birokrat dengan menerapkan kegiatan imtaq (iman dan taqwa) ketika Jumat.

Selain itu, setiap duhur, Majdi mengimami sendiri jamaah di masjid lingkungan Pemprov NTB. Majdi juga memliki komitmen yang kuat dalam memberantas korupsi. Bahkan, dia menyatakan, pemberantasan korupsi, khususnya di jajaran birokrasi, merupakan program prioritas di masa kepemimpinannya.

Komitmen itu tidak terbatas hanya dalam ucapan. Majdi membuktikannya dengan sejumlah gerakan konkret. Salah satunya, memfasilitasi penandatanganan MoU (nota kesepahaman) antikorupsi antara BPKP Perwakilan Denpasar, Kejaksaan Tinggi (Kejati) NTB, dan POlda NTB.

Majdi juga berkomitmen tidak akan melindungi bawahannya yang terlibat kasus korupsi. Ini dia buktikan dengan mencopot salah satu pejabatnya, Hj Bq Maghdalena dari jabatan kepala Dikes NTB setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi.

Pencopotan itu dilakukan Majid pada mutasi eselon II dan III dua pekan lalu. Mutasi ini juga menjadi istimewa karena seluruh pejabat yang dilantik diwajibkan lebih dulu menandatangani Pakta Integritas. Salah satu isinya, kesiapan pejabat itu untuk langsung mengundurkan diri dari jabatannya jika namanya dikait-kaitkan dengan kasus korupsi.

“Gubernur tidak akan pernah menjadi benteng pada koruptor,” tandas Majdi.

Di awal masa kepemimpinannya, suami Hj Rabiatul Adawiyah itu juga menunjukkan kesederhanaannya. Hal ini terlihat saat Majdi menolak pengadaan mobil dinas baru dan lebih memilih menggunakan mobil lama, sisa dua gubernur sebelumnya. Dia bahkan hanya mau menerima sebuah mobil Kijang Innova untuk mendukung mobilitasnya turun ke kabupaten atau kota di wilayahnya.
Di awal masa kepemimpinannya, Majdi membuat gebrakan dengan mengusulkan penganggaran dan pendidikan 20 persen dalam APBD tahun 2009.

Dengan APBD NTB yang kurang dari Rp 1 triliun, gebrakan ini dinilai banyak kalangan terlalu berani. Namun, Majdi bergeming. Untuk mengatasi minimnya anggaran di sektor lain, sejumlah anggaran yang tidak perlu akan dipangkas. Terutama anggaran pengadaan barang dan jasa untuk menunjang kegiatan aparatur pemerintahan. Bahkan Majdi berkomitmen tidak akan ada lagi pengadaan mobil dinas baru, kecuali untuk mengganti mobil dinas yang sudah tidak bisa dimanfaatkan.

(JawaPos, Selasa 28-10-2008)
Judul oleh admin

komentar : semoga Alloh menjaga dan memberikannya keistiqomahan untuk melayani masyarakat Nusa Tenggara Barat dengan sepenuh hati. Dan semoga Alloh memperbanyak pemimpin-pemimpin baik seperti beliau di negeri ini khususnya, amin.

About these ads

Written by berbagilentera

October 30, 2008 at 5:49 am

4 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. memang luar biasa,, semoga menjadi contoh bagi gubernur2 yang lainya,,,

    dzaki

    September 22, 2009 at 7:16 pm

  2. semoga jabatan tuan guru bajang selalu bersama di jalan agama amin ya robbal alamin

    wawan

    October 21, 2010 at 7:35 pm

  3. semoga Komitmen itu tetap konsisten selama tetap memegang jabatan itu

    yamin

    December 21, 2010 at 4:27 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: